Hakikat Tauhid dalam Ilmu Kedokteran

HAKIKAT TAUHID DALAM ILMU KEDOKTERAN

Sasaran Belajar

Mahasiswa diharapkan dapat menjelaskan  bahwa ilmu kedokteran merupakan bagian dari tauhid. Untuk itu, diperlukan memiliki pengetahuan tentang:

  1. arti tauhid baik secara generik maupun secara praktis
  2. ungkapan atau rumusan tauhid
  3. arti keesaan Allah
  4. Implikasi tauhid
  5. Essensi tauhid
  6. Penyimpangan tauhid
  7. Lingkup agama

 

1. Pengertian Tauhid

Kata ‘tauhid’ berasal dari bahasa Arab. Kata ini berasal dari kata dasar ‘wahada’ yang berarti ‘menyatu’. Dari kata ‘wahada’ dapat dibentuk menjadi kata ‘wahhada’ (dobel h) yang berarti berbuat menyatukan . dari kata ‘wahhada’ dapat dibentuk kata benda (masdar) ‘tauhid’ yang berarti penyatuan atau pengesaan.

 

2. Pengertian secara praktis

Tauhid berarti menyatakan bahwa Tuhan itu hanya Satu. Pernyataan ini merupakan ungkapan dari keyakinan batin bahwa Tuhan itu hanya Satu. Keyakinan yang telah dinyatakan ini diteruskan ke dalam perbuatan apa saja, antara lain seluruh kegiatan yang berkaitan dengan pengobatan oleh dokter terhadap pasien,  atas nama Allah Swt. sebagai konsekuensinya.

 

 

 

1

3. Rumusan Ungkapan Tauhid

Tahlil: Laa ilaaha illallaah (Tidak ada Tuhan selain Allah). Rumusan ini dikenal nafi isbat. Nafi berarti peniadaan, bahwa di seluruh alam semesta ini sama sekali tidak ada Tuhan. Fenomena atau gejala apa pun di dunia yang dijadikan objek penyembahan, jelas itu bukan Tuhan. Isbat berarti penetapan, yaitu menetapkan bahwa hanya ada satu Tuhan yaitu Allah swt.

Pengertian praktis tidak ada Tuhan kecuali Allah mencakup: Tidak ada yang benar-benar maujud (ada) kecuali Allah ’Laa maujuda illa-llaah” – rumusan oleh para filosof, Tidak ada yang berhak disembah kecuali Allah ”Laa ma’buuda illa-llaah”-   rumusan oleh para sufi, dan tidak ada yang kekal kecuali Allah ’Laa qaadima illa-llaah” – rumusan oleh kaum teolog (ulama Ilmu Kalam).

 

Syahadad (persaksian): Asyahdu an laa ilaaha illallaah. Rumusan ini biasa dikenal syahadad tauhid. Syahadad tauhid selalu disertai syahadad Rasul: Wa asyhadu anna Muhamnmadan Rasuulullaah. Arti kedua syahadad itu adalah: Aku bersaksi bahwa tidak ada Tuhan kecuali Allah, dan Aku bersaksi bahwa Muhammad Saw itu adalah utusan Allah. Arti persaksian adalah kesadaran penuh akan akibatnya, yaitu kesanggupan mentaati kepada yang dipersaksikannya.

Keridlaan sepenuh hati bersaksi bahwa Allah itu Thannya dan Muhammad bin Abdullah itu sebagai Utusan Allah yang rumusannya adalah : “Radiitu billaahi Rabbaa: aku rela bahwa Allah adalah Rab-ku – pencipta,pemelihara, pendidik, perencana, pengasuh, pengajar.

Pengertian mengesakan Allah adalah pernyataan bahwa Allah itu Esa. Keesaan Allah adalah Esa yang semurni-murninya. Semua yang bersifat individual adalah esa, tetapi tidak murni. Demikian perbandingannya:

 

 

 

 

Keesaan Allah:                                             Keesaan selain Allah:

 

Tempat bergantung segala sesuatu              Bergantung kepada sesuatu

Tidak diperanakkan                           Diperanakkan

Tidak menganakkan                                       Menganakkan

Tidak dibagi-bagi                                         Dapat dibagi-bagi

Tidak terdiri atas unsur-unsur                      Terdiri atas unsur-unsur

Ada dengan sendirinya                                 Ada karena faktor di luar dirinya

Ada tanpa awal dan akhir                             Ada yang berawal dan berakhir

Antara substansi dan sifat identik                Substansi tidak identik dengan sifat.

 

4. Jangkauan Agama.

Islam, sebagaimana dijelaskan oleh Alquran sendiri  menjangkau semua aspek kehidupan, atau telah sempurna. Demikian firman Allah yang menunjukkan pernyataan ini:

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Artinya:

Diharamkan bagimu (memakan) bangkai, darah, daging babi, (daging hewan) yang disembelih atas nama selain Allah, yang tercekik, yang terpukul, yang jatuh, yang ditanduk, dan diterkam binatang buas, kecuali yang sempat kamu menyembelihnya, dan (diharamkan bagimu) yang disembelih untuk berhala. Dan (diharamkan juga) mengundi nasib dengan anak panah, (mengundi nasib dengan anak panah itu) adalah kefasikan. Pada hari ini orang-orang kafir telah putus asa untuk (mengalahkan) agamamu, sebab itu janganlah kamu takut kepada mereka dan takutlah kepada-Ku. Pada hari ini telah Kusempurnakan untuk kamu agamamu, dan telah Ku-cukupkan kepadamu nikmat-Ku, dan telah Ku-ridhai Islam itu jadi agama bagimu. Maka barang siapa terpaksa karena kelaparan tanpa sengaja berbuat dosa, sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang QS. Al-Maaidah/5 : 3).

 

Pada terjemahan ayat yang dicetak tebal ini terlihat jelas agama Islam sebagai agama yang sempurna. Pengertian sempurna antara lain tidak kekurangan sesuatu apa, dengan kata lain semua aspek kehidupan tercakup dalam Islam.

Kitab suci ini juga menyatakan bahwa,tidak ada bagian sekecil apa pun dalam  kehidupan ini yang berada di luar jangkauan Islam. Demikian teks yang menyatakan pernyataan ini:

 

 

 

 

 

Artinya:

Dan tiadalah binatang-binatang yang ada di bumi dan burung-burung yang terbang dengan kedua sayapnya, melainkan umat (juga) seperti kamu. Tiadalah Kami alpakan sesuatupun dalam Al-Kitab kemudian kepada Tuhanlah mereka dihimpunkan (QS. Al-An’ama/6 : 38).

 

Terjemahan ayat tersebut yang dicetak tebal ini begitu jelas pernyataan Alquran bahwa apa pun di dunia ini diatur dan diperhatikan oleh Allah. Itulah diantara pengertian ”ar-Rahmaan”, Bahwa Allah itu mengasihi segala makhluk-Nya yang berarti segala sesuatu.

 

Sejajar dengan pernyataan di atas, Alquran juga menyatakan bahwa dirinya   menjelaskan segala sesuatu (QS. an-Nahl/16 : 89)

 

 

 

Artinya:

Dan ingatlah) akan hari (ketika) Kami bangkitkan pada tiap-tiap umat seorang saksi atas mereka dari mereka sendiri dan Kami datangkan kamu (Muhammad) menjadi saksi atas seluruh umat manusia. Dan Kami turunkan kepadamu Al Kitab (Al Quran) untuk menjelaskan segala sesuatu dan petunjuk serta rahmat dan kabar gembira bagi orang-orang yang berserah diri (QS. An-Nahl/16 : 89).

 

Firman Allah pasti benar, kalau ada sesuatu penyakit yang sampai sekarang belum diketemukan obatnya, itu bukan berarti Alquran tidak menjelaskan, melainkan pemahaman kita tentang Alquran atau gejala yang ditunjuk oleh Alquran belum secara baik kita pahami. Pemikiran manusia begitu terbatas, dan pencapaian prestasi akal dalam memahami gejala alam (alam makro maupun  alam mikro seperti seluk-beluk dunia sell, DNA, ion, virus, bakteri, microba) bertahap sesuai dengan tekad manusia untuk menguak misteri alam semesta ini melalui nadhar atau penelitian-demi pene;itian yang pada gilirannya menghasilkan berbagai macam teori dan selanjutnya menghasilkan ilmu.

 

Diantara yang dijelaskan oleh Alquran yang telah dapat diungkap antara lain  bahwa semua yang berkaitan dengan ilmu dan teknologi kedokteran adalah termasuk dalam cakupan pengertian tauhid. Demikian urutan penalaran untuk sampai pada kesimpulan ini: Bagian kehidupan dunia adalah dunia akademik, bagian dunia akademik adalah dunia ilmu, bagian dunia ilmu adalah dunia ilmu kedokteran. Walhasil, Ilmu kedokteran adalah bagian dari agama Islam itu sendiri, dan inti agama Islam adalah Tauhid. Ilmu kedokteran adalah bagian dari tauhid itu sendiri. Segera terbayang bahwa ilmu kedokteran ada dua macam : Ilmu kedokteran Islam dan Ilmu Kedokteran sekuler-ateis.

Ilmu kedokteran yang hendak dikembangkan pada fakultas Ilmu Kedokteran Unimus adalah Ilmu Kedokteran Islam berpola Muhammadiyah. Tambahan ’berpola Muhammadiyah’ ini dianggap penting karena:

 

(1)   Penyelenggara pendidikan ini adalah institusi di bawah payung besar  Muhammadiyah. Pola keberagamaan Muhammadiyah berusaha sekuat-kuatnya agar dalam melaksanakan agama ini benar-benar murni hanya dari Kitabullah dan sunnah Rasulnya. Dokter yang dihasilkan dari pendidikan ini jangan sampai menjadi terkun (dokter plus dukun).

(2)   Muhammadiyah beruasaha sekuat-kuanya menghindari penyakit masyarakat luas, yaitu TBC + S (tahayyul, bid’ah, khurafat, dan syirik); diantara contoh praktik syirik dalam pengobatan adalah oengobatan alternatif yang menggunakan khadam, jin, mantra-mantraa, dan jimat-jimat yang diyakini bertuah.

(3)   Muhammadiyah sangat agresif  dalam menguasai ilmu pengetahuan dan teknologi  mutakhir. Itulah sebabnya di Indonesia ini, selain pendidikan negeri, pendidikan yang diselenggarakan oleh Muhammadiyah  jauh lebih maju dibanding organisasi keagamaan Islam yang lain. Banyak pengamat di dunia bahwa hingga saat ini, Muhammadiyah adalah organisasi sosial keagamaan yang paling establis dan tertata rapi di dunia. Sekarang ini telah banyak berdiri cabang-cabang Muhammadiyah di luar negeri, seperti di Timur Tengah, di Asia, bahkan di Eropa dan Amerika Serikat.

(4)   Muhammadiyah mengambil jalan moderat dibanding ekstrim kanan dan ekstrim kiri dalam berpolitik dan bermasyarakat. Itulah sebabnya para anggota persyarikatan Muhammadiyah, di mana pun tidak pernah membuat anarkhis,kerusuhan, atau memulai membuat keributan, meskipun diganggu oleh organisasi apa pun.

(5)   Muammadiyah sangat berpegang teguh kepada Alquran dan Assunnah, dan tidak mau berkompromi dengan  masyarakat luas yang  gegap gempita dan meriah  melaksanakan ritual-ritual berkenaan dengan momen-momen tertentu seperti suronan, nyadranan, Jumat Kliwonan, sloso Kliwonan, sedekah bumi, nglarung laut, sesaji, hingga ritus-ritus kematian, seperti: nelungdinani, nyeminggoni, matangpuluhi, nyatusi, mendahk pisan, mendhak pindho, nyewu, haul; Tradisi lainnya lagi seperti rebo wekasan dalam bulan shafar, ritus-ritus lingkaran kehidupan seperti: brokohan, nyepasaran, nyelapanan, maupun ulang tahun kelahiran dengan upacara-upacara yang tidak dicontohkan oleh Rasulullah. Sudah barang tentu Muhammadiyah sering mendapat kecaman pedas dan berbagai hujatan dari masyarakat penghayat tradisi-tradisi tersebut. Namun demikian para anggota persyarikatan ini tetap teguh pendiriannya karena berpendirian dan berkeyakinan bahwa tradisi-tradisi tersebut mengandung kemusrikan. Harap dipahami betul bahwa Muhammadiyah menjunjung semua tradisi maupun kreatifitas apa pun selagi terbebs dari unsur tahayyul bid’ah, khurafat, dan syirik.

(6)   Muhammadiyah berusaha sekuat-kuatnya santun dan tolerans kepada semua golongan dan kelompok agama yang mana pun baik di dalam Islam maupun di luarnya. Itulah sebabnya Muhammadiyah tidak pernah menjadi pemicu konfilk sosial yang muncul.

(7)   Muhammadiyah adalah golongan sosial keagamaan yang secara gigih menjalankan gerakan amar makruf nahi mungkar (mengajak kebaiakan dan mencegah kemungkaran, segala macam bentuk kejahatan) secara arif dan bijaksana. Dalam berdakwah, Muhammadiyah memahami dan berusaha melaksanakan ajaran Alquran:

 

 

 

 

Artinya:

Serulah (manusia) kepada jalan Tuhan-mu dengan hikmah dan pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang baik. Sesungguhnya Tuhanmu Dialah yang lebih mengetahui tentang siapa yang tersesat dari jalan-Nya dan Dialah yang lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk (QS. An-Nahl/16 : 125).

 

Setelah diketahui bersama bahwa Ilmu Kedokteran Islam merupakan bagian dari cakupan Islam itu sendiri dan berbeda benar dengan Ilmu Kedokteran sekuler – harap diingat bahwa bisa saja seorang dokter beragama Islam, tetapi segala refleksinya tentang kedokterannya sekuler karena dokter tersebut memang membedakan dengan tegas mana agama, mana ilmu, dan mana kegiatan profesi. Berikut ini dijelaskan di balik keluasan Islam yang mencakup seluruh aspek kehidupan itu, intinya adalah tauhid.

 

  1. 5.             Inti Agama Allah adalah Tauhid dan Penyimpangannya adalah Thaghut

Inti agama yang dibawa sejak Nabi dan Rasul pertama ,  Adam AS hingga Nabi dan Rasul terakhir, yaitu Muhammad bin Abdullah adalah tauhid, mengesakan Allah – QS. al-Baqarah/2 : 285;Alquran menyebutkan demikian:

 

 

 

 

 

Artinya:

Rasul telah beriman kepada Al Quran yang diturunkan kepadanya dari Tuhannya, demikian pula orang-orang yang beriman. Semuanya beriman kepada Allah, malaikat-malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya dan rasul-rasul-Nya. (Mereka mengatakan): “Kami tidak membeda-bedakan antara seseorangpun (dengan yang lain) dari rasul-rasul-Nya”, dan mereka mengatakan: “Kami dengar dan kami taat.” (Mereka berdoa): “Ampunilah kami ya Tuhan kami dan kepada Engkaulah tempat kembali (QS. Al-Baqarah/2 : 285)

 

Mengenai inti ajaran tauhid yang dibawa oleh seluruh Nabi dan Rasul dapat diperhatikan pula dalam: Alquran surat al-Fatihah/1 : 5; al-Ikhlash/112 : 1-4; dan an-Nisaa’/4 : 48) dan berimplikasi lebih lanjut selain tauhid adalah syirik (musyrik).

Secara praktis musyrik adalah bertuhan selain Allah Swt, atau bertuhan kepada Allah swt, tetapi juga bertuhan kepada selain Allah, meyakini ada dua atau lebih Tuhan yang kesemuanya diabdi, dimintai sesuatu, umpama meminta berkah kepada orang yang telah meninggal (wali sanga, Syeikh ‘Abdul Qadir jailani, Nabi Muhammad sekalipun). Para peziarah makam para wali jika ditanya dalam berdoa pasti menjawab berdoa kepada Allah, tetapi pasti berwasilah kepada para ruh wali, atau bahkan secara eksplisit meminta sesuatu kepada ruh ini, umpama mohon restu mengenai aneka macam kebutuhan, umpama: supaya lancer rezekinya, pengertian jodohnya, kepalanya dalam antor mengasihinya, lancer dalam melaksanakan hajatan antunya, supaya lekas-lekas dapat melaksanakan haji ke Mekkah dan lain-lain kemusyrikan.

 

Alquran menyebut Tuhan selain Allah, adalah  Taghut (QS.al-Baqarah/2 : 256-257

 

 

Artinya:

Tidak ada paksaan untuk (memasuki) agama (Islam); sesungguhnya telah jelas jalan yang benar daripada jalan yang sesat. Karena itu barangsiapa yang ingkar kepada Thaghut dan beriman kepada Allah, maka sesungguhnya ia telah berpegang kepada buhul tali yang amat kuat yang tidak akan putus. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui (QS al-Baqarah/2 : 256).

 

atau al-Jibt, sebagaimana pernyataan Alquran sebagai berikut:

 

 

Artinya:

Apakah kamu tidak memperhatikan orang-orang yang diberi bahagian dari Al kitab? Mereka percaya kepada jibt dan thaghut, dan mengatakan kepada orang-orang Kafir (musyrik Mekah), bahwa mereka itu lebih benar jalannya dari orang-orang yang beriman (QS. An-Nisaa’/4 : 51).

 

Atas dasar pengertian ayat tersebut di atas, dokter yang terlalu percaya kepada ilmu dan teknologikedokteranya dan merendahkan agama, secara lebih khusus lagi mengingkari sistem pengobatan Nabi Saw sebagaimana diriwayatkan secara shahih, dokter tersebut telah bertuhan kepada thaghut atau al-jibt. Berikut ini dijelaskan lebih agak terperinci mengenai mempertuhan kepada thaghut atau al-jibt sebagai berikut:

 

Bentuk-Bentuk Mempertuhan Taghut

 

Alquran menjelaskan berbagai bentuk orang-orang yang mempertuhan kepada thaghut, antara lain sebagai berikut:

 

  1. Mengabdi kepada syaitan. Demikian firman Allah yang menyatakan ini:

 

 

Artinya;
Sebahagian diberi-Nya petunjuk dan sebahagian lagi telah pasti kesesatan bagi mereka. Sesungguhnya mereka menjadikan syaitan-syaitan pelindung (mereka) selain Allah, dan mereka mengira bahwa mereka mendapat petunjuk (QS. Al-A’raf/7 : 30).

 

Perwujudan mempertuhan syetan antara lain berbagai sihir seperti sulap, telepati, levitasi (mengangkat atau memindahkan barang tanpa disentuh). Termasuk mempertuhan syetan adalah: permohonan pesugihan, santet, guna-guna dan sejenisnya. Kegiatan ini biasanya untuk memperoleh kekuatan magik, kekebalan, pelarisan, pengasihan, dan lain-lain yang sejenis.

 

b.  Mempertuhan kepada manusia. Alquran menyatakan:

 

 

Artinya:

Mereka menjadikan orang-orang alimnya dan rahib-rahib mereka sebagai tuhan         selain Allah dan (juga mereka mempertuhankan) Al Masih putera Maryam,     padahal mereka hanya disuruh menyembah Tuhan yang Esa, tidak ada Tuhan   (yang berhak disembah) selain Dia. Maha suci Allah dari apa yang mereka         persekutukan (QS at-Taubah/9 : 31).

 

  1. Mempertuhan kepada Malaikat atau Nabi. Demikian Firman Allah melarangnya dengan tegas:

 

 

Artinya:

Dan (tidak wajar pula baginya) menyuruhmu menjadikan malaikat dan para nabi sebagai tuhan. Apakah (patut) dia menyuruhmu berbuat kekafiran di waktu kamu sudah (menganut agama) Islam (QS. Ali Imran/3 : 80).

 

Perwujudan mempertuhan Nabi, Malaikat sebagai tuhan antara lain percaya dan menggunkan aneka macam  hizib (nashar, luthfi, khafi, kurung dan masih banyak jenis hizib lainnya – secara literal hizib berarti bolo atau teman atau tentara untuk berbagai macam keperluan hidup). Wifiq dan ‘azimah – tulisan berbentuk rumus atau rajah yang ditulis dalam kertas kemudian dibungkus plastik dan dibalut kain untuk dibuat sebagai sabuk atau ditaruh dalam dompet dan jika buang air harus dilepas terlebih dulu. Wifiq dan a’zimat – dalam bahasa Jawa diucapkan jimat) dipercayai dapat memberikan perlindungan dari berbagai mara-bahaya kepada pemakainya maupn dapat mendapatkan keuntungan lain. Wifiq dan ’azimah dipercayai berasal dari para Nabi dan penerusnya, yaitu ulama dengan berdasarkan epatah ”al-Ulamaa’ waratsat al-Anbiyaa’. Dengan demikian percaya kepada wifiq dan ’azimah termasuk mempertuhan kepada para Nabi dan Malaikat. Sementara itu Nabi dan Malaikat tidak pernah memberikan sepotong pun wifiq maupun ’azimah. Kedua benda mistis ini sebenarnya adalah buatan para dukun, syaman, ’orang-orang pintar’. Tugas Nabi sebagaimana pernyataan Alquran hanyalah memberi kabar gembira dan kabar yang menakutkan

 

 

 

 

Artinya:

Sesungguhnya Kami telah mengutusmu (Muhammad) dengan kebenaran; sebagai pembawa berita gembira dan pemberi peringatan, dan kamu tidak akan diminta (pertanggungan jawab) tentang penghuni-penghuni neraka (QS. A-Baqarah/2 : 119).

 

Termasuk mempertuhan para Nabi dan Malaikat adalah wirid yang secara praktis mengandung pengertian membaca formula: mantra, jampi-jampi, rapal (dari bahasa Arab lafadh) tertentu dapat mendatangkan sesuatu yang diharapkan seperti keselamatan dari bahaya yang mengancam, atau sesuatu yang berkhasiat sebagai obat.  Rumusan wirid sering dipercayai berasal dari Nabi, karena itu wirid termasuk cakupan memohon bantuan kepada para Nabi dan Malaikat. Harap dibedakan antara dzikir dan wirid. Dzikir secara literal menyebut atau mengingat. Dari kata dzikir dapat dirangkai dengan kata Allah menjadi dzikrullaah. Artinya adalah mengingat dan menyebut Allah, umpama subhaanallaah yang berarti memahasucikan Allah. Dzikir tidak dilarang, melainkan dianjurkan sebanyak-banyaknya. Bahkan sebuah hadis menyatakan bahwa: ”al-Farqu ladzii yadzkuru Rabbahu walam yadzkur Rabbahu kamaa baina al-hayyi wa al-mayyiti  (Perbedaan antara orang yang berdzikir kepada Tuhannya dengan orang yang tidak berdzikir kepada Tuhannya bagaikan orang yang hidup dan yang mati). Artinya jika kita berdzikir dikategorikan hidup, dan jika kita tidak berdezikir kepada-Nya dikategorikan mati. Subhaanallaah.

 

d. Mempertuhan hawa nafsu. Demikian Allah berfirman yang menyatakan ketuhanan kepada hawa nafsu:

 

 

 

 

 

Artinya:

Terangkanlah kepadaku tentang orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai tuhannya. Maka apakah kamu dapat menjadi pemelihara atasnya?,(QS. al-Furqan/25 : 43).

 

 

Dan

 

 

 

 

 

 

 

 

Artinya:

Maka pernahkah kamu melihat orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai tuhannya dan Allah membiarkannya berdasarkan ilmu-Nya dan Allah telah mengunci mati pendengaran dan hatinya dan meletakkan tutupan atas penglihatannya? Maka siapakah yang akan memberinya petunjuk sesudah Allah (membiarkannya sesat). Maka mengapa kamu tidak mengambil pelajaran?(al-Jasyiyah/45 : 23).

 

Perluasan mempertuhan hawa nafsu  bisa kepada kesenangan atau dambaan kepada apa saja yang melebihi ketaatannya kepada Allah dan Rasulullah, umpama mendewakan  ilmu pengetahuan dan teknologi, mempertuhan jabatan hingga sampai hati mencelakai atau menghancurkan yang dianggap rivalnya, mempertuhan harta kekayaan hingga bekerja tanpa mengenal waktu dan meninggalkan kewajibankewajiban pokok agama, mempertuhan wanita (daam arti senantiasa bersenang-senang dengan wanita bukan istrinya karena mampu membayari wanita yang dikehendaki (bagi laki-laki) atau mempertuhan laki-laki (bagi wanita, dll).

 

 

6.    Implikasi Tauhid

Yang dimaksud implikasi tauhid adalah efek dari pernyataan dan persaksian            mengesakan Allah. Implikasi itu, sebagaimana disebut dalam Alquran:

  1.  Allah diyakini sebagai satu-satunya pencipta alam semesta, demikian Allah    berfirman:

 

 

 

Artinya:

Hai manusia, sembahlah Tuhanmu yang telah menciptakanmu dan orang-orang yang sebelummu, agar kamu bertakwa, (QS.al-Baqarah/2 : 21-22)

 

  1. Allah diyakini  sebagai satu-satrunya pemberi rezeki, sebagaimana pernyataan Alquran sebagai berikut:

 

 

 

 

 

 

 

Artinya:

Hai manusia, ingatlah akan nikmat Allah kepadamu. Adakah pencipta selain Allah yang dapat memberikan rezki kepada kamu dari langit dan bumi ? Tidak ada Tuhan selain Dia; maka mengapakah kamu berpaling (dari ketauhidan (QS. al-Fathir/35 : 3)

 

  1. Allah diyakini sebagai satu-satunya pemelihara alam semesta. Alquran menyatakan demikian:

 

 

 

 

 

 

 

Artinya:

Sesungguhnya Tuhan kamu ialah Allah Yang menciptakan langit dan bumi dalam enam masa, kemudian Dia bersemayam di atas ‘Arsy untuk mengatur segala urusan. Tiada seorangpun yang akan memberi syafa’at kecuali sesudah ada izin-Nya. (Dzat) yang demikian itulah Allah, Tuhan kamu, maka sembahlah Dia. Maka apakah kamu tidak mengambil pelajaran? (QS. Yunus/10 : 3).

 

  1. Allah diyakini sebagai satu-satunya pencipta hukum. Demikian Allah menjelaskan                 kepada kita:

 

 

 

 

 

 

 

 

Artinya:

Katakanlah: “Sesungguhnya aku berada di atas hujjah yang nyata (Al Quran) dari Tuhanku sedang kamu mendustakannya. Tidak ada padaku apa (azab) yang kamu minta supaya disegerakan kedatangannya. Menetapkan hukum itu hanyalah hak Allah. Dia menerangkan yang sebenarnya dan Dia Pemberi keputusan yang paling baik (yang paling asasi(QS. al-An’am/6 : 57).

 

  1. Allah diyakini sebagai satu-satunya pelindung. Alquran menyatakan demikian:

 

 

 

 

Artinya:

Allah Pelindung orang-orang yang beriman; Dia mengeluarkan mereka dari kegelapan (kekafiran) kepada cahaya (iman). Dan orang-orang yang kafir, pelindung-pelindungnya ialah syaitan, yang mengeluarkan mereka daripada cahaya kepada kegelapan (kekafiran). Mereka itu adalah penghuni neraka; mereka kekal di dalamnya(QS. al-Baqarah/2 : 257).

 

  1. Allah diyakini sebagai satu-satunya tumpuan harapan. Demikian Allah menyatakan:

 

 

Artinya:

Dan hanya kepada Tuhanmulah hendaknya kamu berharap (QS. al-Insyirah/94 : 8).

 

  1. Allah diyakini sebagai satu-satunya yang berhak disembah dan dimintai pertolongan. Demikian Allah menyatakan:

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Artinya:

Dan sungguhnya Kami telah mengutus rasul pada tiap-tiap umat (untuk menyerukan): “Sembahlah Allah (saja), dan jauhilah Thaghut itu”, maka di antara umat itu ada orang-orang yang diberi petunjuk oleh Allah dan ada pula di antaranya orang-orang yang telah pasti kesesatan baginya. Maka berjalanlah kamu dimuka bumi dan perhatikanlah bagaimana kesudahan orang-orang yang mendustakan (rasul-rasul – QS. an-Nahl/16 : 36)

 

Dan

 

 

 

 

 

Hanya Engkaulah yang kami sembah, dan hanya kepada Engkaulah kami meminta pertolongan ( al-Fatihah/1 : 5).

 

 

 

 

 

 

7. Penutup

 

Mudah-mudahan pembekalan ini ada manfaatnya bagi para peserta didik. Mereka bertauhid secara murni baik dalam peribadatan, maupun dalam kehidupan profesinya sebagai dokter di hari mendatang. Amin Ya Rabbal ’Alamain.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Referensi:

 

Al-Qur’aan al-Kariim

 

’Abd al-Baqi, Ahmad Fuad, al-Mu’jam al-Mufahras li Alfaadh al-Qur’aan al-Kariim.                      Indonesia: Maktabah Dahlan, [t.th.].

 

Danusiri (et.all), Pendidikan Agama Islam. Semarang: Universitas Dian Nuswantoro                   Press, 2007.

 

Kadir, Muslim.A; Ilmu Islam Terapan. Yogyakarta: Pustaka Pelajar, 2001.

 

Rais, Rahat, Pengembangan Kepribadian Islam. Surabaya: Aneka Ilmu, 2006.

 

Sobron, Sudarno, Studi Islam I. Surakarta: Lembaga Studi Islam Universitas                            Muhammadiyah Surakarta, [t.h.].

 

Tim Dosen Pendidikan Agama Islam Universitas gadjah mada, Pendidikan Agama                   Islam, Yogyakarta: Badan Penerbitan Fakultas Filsafat UGM, 2006.

 

Masri Shohabiya & Imron Rosyadi, Sudi Islam I. Surakarta: Lembaga Studi Islam                    UMS, 2004.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *