Yasinan

YASIN DAN YASINAN

AJARAN, OPINI, DAN PRAKTIK

 Oleh : Danusiri

 Pengertian-pengertian Dasar

 Yasinan berbeda dari membaca surat Yasin dalam Alquran. Yasinan pasti membaca surat Yasin, tetapi hanya membaca surat Yasin belum tentu yasinan.

  1. Yasinan adalah membaca surat Yasin, baik sendirian atau bersama-sama. Dalam kebersamaan ini bisa membacanya sendiri-sendiri atau membacanya secara kor (berjamaah). Motif yang mendasarinya adalah  keyakinan bahwa pahala bacaan dikirimkan kepada orang yang sudah meninggal,  untuk mengiringi proses kematian seseorang (keadaan sakit kritis yang diperkirakan kuat menuju kematian atau dalam keadaan sakaratul maut agar yang dibacakannya ini cepat sembuh atau segera matisecara mudah atas dasar kasih sayang Allah dan yang  melihatnya merasa kasihan terhadap  penderitaan yang sedang sakaratul maut ini, atau dikirimkan kepada orang yang masih hidup tetapi diperlakukan seperti orang yang sudah meninggal, seperti orang pergi haji. Selama haji ia diupacarai yasinan pada hari pertama dari pemberangkatannya hingga hari ke tujuh yang selanjutnya setiap malam Jumat hingga yang bersangkutan kembali sampai di rumah dengan selamat. Upacara Yasinan hampir selalu menyatu dengan tahlilan.
  2. Ritus yasinan untuk orang mati dilaksanakan sejak hari pertama hingga hari ke tujuh selanjutnya pada hari ke 40, hari ke 100, ulang tahun kematian pertama, ulang tahun kematian ke dua, hari ke 1000, dan selanjutnya setiap satu tahun sekali pada hari kematiaanya sejauh dikehendaki. Karena kerabat yang ditinggal mati memiliki kelebihan ekonomi dan tanggungjawab moral sebagai pelaksanaan ajaran birrul walidain (berbakti kepada kedua orang tua), yasinan dilakukan selama 40 hari sejak hari pertama kematian orang tua atau kerabatnya
  3. Ritus Yasinan bagi warga NU atau para simpatisannya biasa dilaksanakan dalam pertemuan rotin antar warga dalam lingkup RT atau RW, dalam jamaah mushalla, dalam jamaah suatu masjid yang waktunya ditentukan atas dasar kesepakatan warga. Pelaksanaan yasinan dapat pula berganti tempat secara bergilirin diantara warga.
  4. Para pendukung yasinan bisa hafal, setengah hafal, membacanya sangat lancar karena amat sering mengikuti acara ini atau memang menyiapkan diri untuk menghafalnya, namun demikian juga banyak diantara mereka yang hanya bisa membaca huruf latinnya. Sub kelompok ini biasanya tidak dari kecil memeluk agama Islam secara taat. Mereka sadar akan keislamannya setelah usia dewasa. Mereka ini biasanya kurang menyadari eksistensi NU, Muhammadiya, atau kelompok sosial keagamaan yang lain.Mereka hanya tahu pokoknya Islam. Sebenarnya mereka bisa disebut muallaf, yang secara praktis perlu diperhatikan secara lebih dalam kehidupan sehari-harinya agar tetap istiqamah dalam ketaannya pada agama.
  5. Orang-orang Islam yang menolak ritus Yasinan, seperti dari orang-orang Muhammadiyah, terutama dari tingkat bawah, atau bahkan kaum terpelajarnya,  umumnya tidak hafal atau tidak lancar membaca surat yasin. Ditinjau dari segi keterampilan membaca atau menghafal surat Yasin mereka jauh ketinggalan dibanding ikhwan mereka yang dari  NU.

 

Teks-teks Sumber Tentang Yasinan

 

Sejumlah teks tentang  yasinan tidak terdapat dalam Alquran, melainkan hanya dari ‘hadis’, diantaranya sebagai berikut:

  1. “Man qara’a yasi>n fi lailatin as}bah}a maghfu>ran lahu  (Barang siapa yang membaca surat Yasin dalam suatu malam, maka ketika ia bangun pagi hari diampuni dosanya).

Kualitas hadi ini maud}u>’ alias palsu. Pemalsunya adalah Muhammad bin Zakaria. Sumber informasi ini antara lain “Lisa><n al-Mi>za>n”, IV, l68. Perlu ditambahkan di sini sumber informasi kritik terhadap kualitas periwayat hadis adalah kitab-kitab yang khusus menceriterakan tentang kualitas pribadi dan kredibilitas intelektual, termasuk biografi, guru dan murid periwayat, antara lain kitab ‘at-Tahzi>b at-Tahzi>b, at-Tahzi>b al-Kama>l, al-Lisa>n al-Mi>za>n, al-Mi>za>n al-I’tida>l, ar-Rija>l H}aula ar-Rasu>l, al-Is}a>bat|} fi H}aya>ti as}-S}ah}a>bah, dan lainnya.        Untuk selanjutnya dalam tulisan ini cukup hanya disebutkan dari “Lisa>n al-Mi>za<>n”

Karena jika yang satu telah menyebutkan tentang kualitas perawi kitab lain juga     menyebutkannya atau dengan sebutan lain tetapi sumbstansinya sama.

  1. “Man qara’a ya>si>n fi> lailatin ibtigha>’a wajhi-lla>hi ghufira lahu” (Barang siapa membaca surat Yasin pada malam hari karena mengharapkan keridaan Allah, niscaya Allah mengampuninya dosanya). Kualitas hadis ini lemah (d}a’i>f)  kata Imam Bukhari. Ada sanad-nya (acuan sumber berita atau periwayat hadis) yang bernama Aghlab bin Tamim. Ia termasuk munka>r al-h}adi>s (Mi>za>n al-I’tida>l,I : 464-465.
  2. Man qara’a Ya>si>n fi> lailatin ibtigha>’a wajhi-lla>hi ghufira lahu fi> tilka-llailati” (Barang siapa membaca surat Yasin di suatu malam karena mengharap keridaan Allah, niscaya akan diampuni dosanya pada malam itu juga). Hadis ini berkualitas lemah dengan jenis kelemahan munqathi’ (sanadnya terputus ). Sanad hadis ini ada yang bernama Hasan bin Yasar al-Bishri yang disebutkan menerima hadis dari Abi Hurairah, padahal ia belum pernah bertemu dengan Abi Hurairah (Mi>za>n al-I’tida>l, I : 527, Hadis no. 1968).
  3. ‘Man da>wama ‘ala qira>’ati Ya>si>n fi> kulli lailatin summa ma>ta ma>ta syahi>dan (Barang siapa terus menerus membaca surat Yasin pada setiap malam kemudian ia mata, maka ia mati syahid). Hadis ini palsu. Pemalsunya adalah Said bin Musa al-Azdi. (Miza>n al-I’tida>l, II : 159-160).
  4. Man qara’a Ya>si>n marratan fakaannama> qara’a al-Qur’a>n marrataini (Barang siapa membaca surat Yasin maka ia sama seperti membaca Alquran (keseluruhan) dua kali). Kualitas hadis ini palsu kata Nashiruddin al-Bani (Silsillatu Ah>a>di>si ad}-d}a’i>fah wa al-maud}u>’ah, hadis no. 4636).
  5. “Man qara’a Ya>si>n fi. S}adr an-naha>ri qud}iyat h}awa>ijihi (Barang siapa membaca surat Yasin di permulaan siang (pagi hari) maka terpenuhi keperluan-keperluannya). Hadis ini lemah dengan jenis mursal  – hadis ini hanya sampai pada sahabat, tidak sampai pada Rasulullah alias tidak marfu>’. Periwayat pertama hadis ini adalah Atha’ bin Abi Rabbah. Ia tidak pernah ketemu Rasulullah (Mi>za<>n al-I’tida>l, III : 70).
  6. Man qara’a Ya>si>n marratan fakaannama> qara’a al-Qur’a>na ‘asyra marra>tin (Barang siapa membaca Surat Yasin, maka seperti membaca Alquran (seluruhnya) sepuluh kali). Hadis ini palsu (Nashiruddin al-Bani, D}a’i>f Jami’u as}-S}aghi>r, no. 5798’).
  7. “Inna likulli Syaiin qalban waqalbu al-Qur’a>n Ya>si>n wa man qara’a Ya>si>n kataba-lla>hu lahu biqira>tiha> al-Qur’a>n ‘asyra marra>tin (Sesungguhnya setiap segala sesuatu itu ada hatinya. Hati Alquran adalah Yasin. Barang siapa membaca surat Yasin, Allah menetapkan kepada pembacanya 10 kali pembacaan Alquran).
  8. Kualitas hadis ini sebagaimana komentar para aahli kritikus hadis adalah sebagai berikut: (1) Imam Ibnu Abi Hatim dalam kitabnya al-I’la>l  mengatakan bahwa hadis ini bathil  dan tidak ada sumbernya – bukan dari Rasulullah. (2) Nashiruddin al-Bani  mengatakan bahwa hadis ini palsu. Pemalsunya adalah Muqatil bin Sulaiman. (3) an-Nasai mengatakan bahwa Muqatil sering berdusta alias bohong (Mi.za>n al-I’tida>l, IV : 173).
  9. Man qara’a Ya>si>n h}i>na yus}bih}a yusira yaumuhu h}atta yumsiya wa man qara’aha fi> lailatin yuaira lailatihi h}atta yus}bih}a (Barang siapa membaca surat Yasin di waktu pagi akan dimudahkan (urusannya) siang harinya hingga waktu sore, dan barang siapa membacanya di waktu malam hari maka akan dimudahkan (urusannya) hingga pagi hari).
  10. “Man qara’a ya>si>n kulla lailatin ghufira lahu (Barang siapa membaca surat Yasin setiap malam akan diampuni dosanya). Hadis ini lemah. (D}a’i>f Jami>’u as}-S}aghi>r, no. 5788).
  11. “Ya>si>n lima> quriat lahu”  (Yasin bisa memberi manfaat (sesuai kebutuhan) kepada yang membacanya). Hadis ini bukan berasal dari Rasulullah alias palsu. Pemalsunya  ‘Ali al-Qari’ (al-Maqa>s}id al-H}asanah, no. 1342).
  12. “Iqra’u> ya>si>n ‘ala> mauta>kum” (Bacakan surat Yasin kepada orang yang akan mati diantara kamu). Kualitas hadis ini lemah karena: (1) Abu Usman sebagai salah satu periwayat ini majhu>l  (tidak diketahui atau tidak dikenal). Padahal, gerakan menghimpun hadis dalam suatu kitab dan menyeleksinya mana yang autentik dari Nabi dan yang bukan melibatkan hampir 500.000 orang yang sebagiannya adalah ilmuwan di bidang hadis (pakar hadis). (2) Ayah Abu Usman yang juga periwayat hadis ini juga majhu>l. (3) Hadis ini lemah (d}a’i>f) dengan jenis kelemahan muz}tharrib (jalur sanad saling bertukar dengan jalur sanad hadis lain. Jadi sanadnya  ruwet) (4) Abu Bakar Ibnul ‘Arabi mengatakan bahwa tidak ada satu pun hadis yang s}ah}i>h}  tentang bacaan surat yasin untuk orang mati (al-‘Aun al-Ma’bu>d, VIII : 390).
  13. “Ma> min mayyitin yamu>tu fayuqra’u ‘indahu ya>si>n illa> Hawwana-lla>hu’alaihi” (Tidak ada seorang pun yang akan mati, lalu dibacakan surat Yasin di sampingnya (posisi naza’ ) melainkan Allah memudahkan kematiannya). Bukhari dan Muslim – yang keduanya digelari amir al-mu’mini>n fi> al-h}adi>s  – mengatakan bahwa dalam hadis ini ada periwayat yang bernama Marwan bin Salim al-Jaziri. Ia adalah munkar al-h}adi>s. Ia juga sering memaalsukan hadis. Al-‘Arubah al-Harrani mengatakan bahwa tak satu pun hadis tentang bacaan surat yasin yang diperuntukkan orang mati itu s|}ah}i>h}. (Mi>za>n al-I’tida>l, IV : 90-91).
  14. “Man za>ra qabra wa>lidaihi kullu jum’atin faqara’a ‘indahuma> Au ‘indahu ya>si>n ghufira lahu bi’adadi kulli a>yatin au h}arfin” (Barang siapa menziarahi kurur kedua orang tuanya  setiap jumat lalu membacakan surat yasin di samping (pusara)  keduanya atau disampingnya, maka ia diampuni dosanya sejumlah kalimat atau huruf (dari surat yasin tersebut) . Hadis ini palsu. Pemalsunya adalah ‘Amr bin Ziad Abu al-H}asan as-Saubani (Mi>za>n al-I’tida>l, IV : 364-365).

 

Rekomendasi Yang Diusulkan

 

Terlepas dari sentimen mazhab atau golongan, berikut ini disampaikan beberapa hal berkenaan dengan membaca Alquran.

  1. Membaca Alquran, atau satu surat, atau satu ayat sungguh amat utama. Nabi bersabda: “Man qara’a h}arfan min kita>bi-lla>hi falahu bihi h}asanatu. Wa al-h}asanatu bi’asyri amsa>liha>, la> aqu>lu Ali>f la>m mi>m h}rfun wala>kin a>lifun h}rfun wala>mun h}rfun wa mi>mun h}arfun (Barang siapa membaca satu huruf dari kitab Allah (Alquran) akan mendapat satu kebaikan. Satu kebaikan dilipatkan 10 kali. Aku tidak mengatakan bahwa ali>f la>m mi>m itu satu huruf, melainkan ali>f  satu huruf, la>m  satu huruf, dan mi>m  satu huruf). Teks ini terdapat dalam: S}ah}i>h} at-Turmuzi, III : 9, hadis no. 2910; dan Jami’ as}-S}aghi>r, hadis no. 6469. Oleh penulis hadis ini juga dikatakan s}ah}i>h}.
  2. “Khairukum man ta’allama al-qur’a>n wa ‘allamahu”( Sebaik-baik kamu adalah yang belajar  dan mengajarkan Alquran. H.R. al-Bukhari dari Usman).
  3. Rumah yang digunakan untuk membaca Alquran dapat mengusir setan dan rumah yang tidak dibacakan Alquran di dalamnya sama dengan kuburan. Dengan demikian membaca Alquran di kuburan tidak dibenarkan oleh Rasulullah.
  4. 4.      La> taj’alu> buyu>takum maqa>bira. Inna asy-Syaitha>na yanfiru min al-baiti allazi tuqra’u fi>hi su>rat al-Baqarah” (Jangan kau jadikan rumah-rumahmu sebagai kuburan. Sesungguhnya setan itu akan lari yang di dalam rumah dibacakan surat al-Baqarah. H.R. al-Bukhari dengan kualtas hadis s}ah}i>h}.
  5. Fungsi Alquran hanya untuk orang hidup, bukan untuk orang mati. Allah berfirman: “Liyunzira man ka>na h}ayyan wa yah]iqqa al-qaulu ‘ala al-ka>firi>n (Supaya Dia (Muhammad) memberi peringatan kepada orang yang hidup (hatinya) dan supaya pastilah ketetapan azab bagi orang-orang kafir – Q.S. Yasin: 70).
  6. Alquran akan memberi Syafaat (pertolongan) bagi pembacanya: Nabi bersabda: “Iqra’u> al-Qur’a>na fainnahu ya’ti> yaum al-qiya>mati syafi>’an lias}h}a>bihi” (Bacala Alquran olehmu sekalian. Sesungguhnya Alquran akan datang besok pada hari kiyamat kepadamu untuk memberi pertolongan. H.R. Muslim dari Abu Umamah).
  7. Allah akan mengangkat derajat suatu kaum karena Alquran dan menjatuhkannya karena Alquran. Nabi saw bersabda: “Yarfa’u biha>z>a al-kita>bi qauman wayad}a’u bihi a>khari>n”  (Allah mengangkat suatu kaum karena Alquran dan menjatuhkan yang lain juga karena Alquran. H.R. Muslim dari Umar bin Khattab).
  8. Amat utama berkumpul untuk membaca dan mempelajari Alquran. Rasulullah bersabda: “Wa ma> ijtama’a qaumun fi> baitin min buyu>ti-lla>hi yatlu>na kita>ba-lla>hi wa yatada>rasu>nahu bainahum illa> anzalat ‘alaihim as-saki>nata wa ghasyiyyathum ar-rah}mata wa khaffathum al-mala>ikata wa zakarahumu-lla>hu bi man ‘indahu” (Tidaklah kamu yang berkumpul di rumah diantara rumah-rumah Allah  dengan membaca kitab Allah dan mempelajarinya diantara  kecuali Allah  turunkan  kepada mereka suatu ketenangan, Allah mengguyur rahmat, malaikat mengepung mereka untuk didoakan kebaikan, dan Allah mengingat mereka dibanding orang yang berada disampingnya. H.R. Muslim dariAbi Hurairah.
  9. Menyikapi orang yang hendak meninggal dengan menuntun kalimah tauhid “La> ila>ha illa-lla>h”. Rasulullah bersabda: “Laqqinu> mauta>kum la> ila>ha illa-lla>h” (Tuntunlah orang-orang yang akan mati di antara kamu dengan kalimat la> ila>ha illa>h (tidak ada Tuhan selain Allah)- HR. Muslim dari Abu Sa’idal-H}udri, hadis no. 916; Abu Dawud, Hadis no. 3117; an-Nasa>i, IV : 5; at-Turmuzi, hadis no. 976; dan Ibnu Ma>jah, hadis no. 1445.

 

Penutup

           

Tidak dapat dipungkiri bahwa membaca, mempelajari, dan mengamalkan petunjuk  Alquran adalah jalan dan praktik hidup yang benar. Akan tetapi, membacanya dibawah keyakinan yang salah, cara yang salah, dan penerapan dalam kehidupan praktis yang salah adalah hanya akan membawa kesalahan pula. Mudah-mudahan tulisan ini ada manfaatnya.  Walla>hu a’lamu bi as}-s>awa>b.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *